Kamis, 10 Juli 2014

Buka Bersama Teman-Teman Jaman Bocah

H-1 pilpres, tepatnya tanggal 8 Juli 2014, aku dan temen-temen satu kelas selama jaman SD bukannya bersemedi buat nentuin capres tapi malah ngadain buka bareng sekalian temu kangen gitu. Cieee banget ya temu kangen? But seriously, aku sangat sangat rindu kalian nyampe bela-belain ikut walau uang pas-pasan banget karena libur gak dapet uang #curhat

Di hari Selasa ini sebelum ke tempat yang udah Aafi booking di hari Senin, kita kumpul dulu di SD. Ada yang jam 3 kurang udah di SD dan ada yang baru nyampe jam setengah 5 kurang. Aku sih sebenernya udah keluar dari rumah jam 2 sama Revin, cuma wasting dulu di gramed TSM (yang ternyata ada Ojan disana tapi entah kenapa gak ketemu padahal gramed TSM itu kecil banget dibanding yang di Merdeka, sedangkan waktu di gramed merdeka sama si Dia yang barengnya gak nyampe 30 menit bisa ketemu temen). Setelah aku dan Revin bingung harus ngapain lagi, akhirnya kita memutuskan untuk ke SD dan ternyata di sana udah ada Rio sama Bayu, lalu tak lama kemudian orang-orang mulai muncul.


Waktu nunggu temen-temen yang lain, ternyata Ojan dan temen-temen kelas SD-nya ngumpul di SD juga. Kebetulan banget Ojan munculnya waktu aku dan Dimas lagi ngobrol. Kemudian dengan sangat excited-nya (karena aku benar-benar rindu ngobrol bertiga lagi, bukan cuma berdua sama Ojan doang) aku teriak (dan kayaknya temen-temen kelas aku pada bingung siapa yang aku teriakin hahaha) dan lari nyamperin Ojan cuma buat nyapa doang. Hahaha.

Sambil nunggu yang lain ngumpul, aku dan cewe-cewe ngobrol haha hihi. Lalu masuk ke SD liat-liat SD, duduk-duduk, ngobrol lagi sama yang lain. Sekitar jam setengah 5-an kayaknya, kita pergi ke tempat yang udah Aafi pesen yaitu Cafe D'Waas di Bojong Koneng.

sama cewe-cewe
Cewe-cewe pada pergi naik mobil, tapi aku tidak! Bukan...aku masih tetep cewe, tapi sebagai cewe yang senang menepati janji, aku pergi sama Revin naik motor. Diperjalanan pas lagi nunggu lampu merah jadi hijau, ada Alif di motor sebelah dan terjadi percakapan epic.

"Vin, sekarang ekspetasi jadi reality ya?" tanya Alif sambil senyum-senyum.
"Hah maksudnya?" tanya Revin bingung. Aku sih senyum-senyum aja dengernya.
"Iya, dulu waktu SD coret-coret di meja sama dibelakang buku tulis, Revin love Arti. Sekarang tau-tau jadi. Siapa yang tau sekarang bisa semotor. Hahaha." ujar Alif. Aku tak tahu ekspresi Revin kaya gimana, aku cuma bisa ketawa.
WESBIYASAAAA sih dikira pacaran sama orang. Mental aku sudah terlatih di kampus tiap jalan sama Ojan karena udah banyak yang ngira pacaran, padahal aku juga punya inceran tapi gak pernah dikira pacaran sama yang diincer #EAAAAA #CURCOLBANGET
"Enggak Lif, enggak jadi kok." jawab Revin. Dan lagi-lagi aku cuma bisa ketawa sambil mikir, "KAPAN GUE SAMA PACAR YANG ASLI DIBILANG PACARAN!" sambil nginget-nginget seseorang walau kayaknya bukan pacar. Yaudahlahya.
Lalu sewaktu di jalan Revin bilang, "Aku sekarang tau Ti rasanya jadi kamu yang dikira pacaran padahal enggak. Bete ya." dan aku cuma bisa ketawa.

Skip curcolnya, kita lanjutin ceritanya. Sebelum nyampe ke Cafe itu, kita check point (jir kaya game pake check point) di Gor C-TRA. Dari Gor C-TRA pun kita yang mencar jadi bareng lagi menuju si Cafe yang dituju.

Tempat bukanya asik. Dingin. Iyalah naik banget kaya ke Cartil atau punclut gitu. Lumayan lah ya. Terus kita duduk-duduk ngobrol. Yang cewe-cewe langsung pada foto-foto dan entah kenapa lagi-lagi aku gabungnya sama cowo. Sepanjang nunggu buka, yang cewe pada asik foto pake SLR punya Gita, dan aku asik ngobrol sama para cowo (bisa terlihat dari foto yang ada kalau kebanyakan foto aku sama cowo-cowo).

Kurnia-Arti-Ari-Aafi
Entah kenapa ini adalah foto favorit aku :))

Ngebet banget kita harus selfie dan pake tongsis karena feel-nya beda.
Dan akhirnya adzan maghrib. Kita makan, sholat, ngobrol, ngerokok, dan ada juga yang main kartu. Waktu lagi main kartu, tiba-tiba dipanggil buat foto bareng dulu. Akhirnya foto bareng-bareng deh dengan Aafi yang ngaturnya (cieee paketuplak).

banyakan kan?
Udah foto, anak-anak cowo merencanakan buat ngejailin Ari yang kebetulan lagi ulang tahun. Beberapa kali percobaan gagal. Akhirnya diem dulu sejenak. Pas diem, Andi manggil buat keatas ngeliat air racikan yang sumpah demi apa...KALIAN KREATIF XD

Akhirnya Ari disiram pake air itu seember penuh. HAPPY BIRTHDAY ARI! Terus kita ngumpulin kado yang kita bawa, awalnya buat tuker kado tapi sepakat dijadiin kado buat Ari.

Setelah itu Ari pun mandi biar gak bau. Sambil nunggu, kita ngobrol-ngobrol lagi. Saat itu udah pada ngobrol sendiri-sendiri juga, udah gak kondusif lah ya. Aku yang lagi asik ceritain Dia ke Dimas dan dibalesnya pake ketawa plus jawaban "Ya udah coba aja sebelum mati. Kalau udah mati gak bisa nyoba.", tiba-tiba udah pada ngajak pulang aja. Eh ada yang langsung pulang dan kembali lagi ke SD sih. Lalu aku ditanya Revin mau pulang atau ke SD dulu, aku jawab ke SD dulu. Lalu aku nanya Dimas mau ke SD atau enggak, dan ternyata dia juga ke SD. YAIY! (niatnya mau lanjut curhat :v ). Akhirnya aku ke SD sama Revin dan beberapa anak lain. Cewe-cewenya pada milih pulang. Mungkin karena udah malem juga. Ah jadi inget satu percakapan waktu nunggu motor Revin keluar.
"Ti, kamu pulang atau ke SD?" tanya Zeni.
"Ke SD. Kamu?"
"Pulang." jawabnya.
"Arti mah sekarang beda. Anak malam. Belum jam 1 ya, Ti. HAHAHA." kata Afi tiba-tiba nimbrung. Sial. Iya sih sumpah itu baru jam 8-9an, masih pagi. Lalu motor Revin datang dan kita langsung pergi menuju SD.
Nyampe SD juga akhirnya. Dan ternyata...ADA OJAN. Aku dadah-dadahin lagi deh tuh Ojan dari luar (Ojannya ada di dalem). Terus masuk ke SD, dan satupersatu yang lain dateng. Bingung mau ngapain, aku nyamperin Ojan terus aku pertemukan dengan Dimas. CIEEEE RE-UNITE BERTIGA.

Lalu kita masuk ke dalem SD dan di sana misah, Ojan sama anak kelasnya, aku-Dimas sama anak kelas kita. Nostalgia. Ketawa-ketawa liat foto jaman SD yang ada di HP punya Afi. Ditengah-tengah aku dan anak kelas lagi nostalgia, Ojan lewat dan pamit pulang duluan. Aku cegat dulu buat foto bareng bertiga. Ini kan momen langka, kita gak pernah punya foto bertiga (dan nyampe rumah aku seneng sendiri liat foto kita bertiga yang cuma satu).

Dimas-Fauzan-Arti
Aku cukup bahagia ngeliat foto ini hahaha
Abis nostalgia, jam 10-an Dimas udah ngajak pulang. Terus Afi bilang, "Ti balik? Belum jam satu, Ti! Hahaha." Tapi akhirnya aku terpaksa pulang karena aku nebeng Dimas. Dan akhirnya nyampe rumah!

Yaaaah aku cukup bahagia hari itu. Ketemu temen-temen yang tau waktu aku bocah kaya gimana. Waktu jaman aku belum males, aku masih suka nari sana-sini, aku masih ikut banyak lomba, aku masih polos banget, aku masih gak pernah ngomong 'anjing' 'aing-maneh' 'sia', aku masih jadi anak baik-baik, oh satu lagi...aku masih pendiem.

Makasih banyak buat 8 Juli yang sangat berkesannya!! Nanti kita ketemu lagi harus lebih banyakan dari ini ya!!! LOVE YA ALL!

KELAS B!!!
click>> PHOTOS for more photos

-artimgwt-