Kamis, 21 Juni 2012

Prospek, MLM, dan Teman

Today I'll get a raport...
Perasaannya sih biasa aja :) Naik kelas sih yakin... Tapi kalau masuk 10 besar? Nope.
Nilai-nilai eksakku sih memang pada naik, tapi kalau anak-anak yang lain pada naik juga sih sama aja bohong-_-mehe.

Today I want to tell you 'bout MLM...
Jangan tanya kenapa tiba-tiba jadi bahas MLM.

MLM itu singkatan dari Multi Level Marketing. Jadi sebuah 'bisnis' yang sistemnya ada downline gitu (kalo gak salah) pokonya jadi berjenjang gitudeh.
Misal, lo tuh udah  ikut MLM A, nah lo tuh jadi harus punya 2 bawahan, nanti 2 bawahan lo tuh harus punya bawahan lagi.

Sekarang lagi marak-maraknya perusahaan yang menggunakan sistem MLM ini nge'prospek' orang-orang. Biasanya ngeprospek anak SMA atau kuliah atau bisa dibilang anak labil. Lalu kamu akan diiming-imingi sebuah 'untung besar' , ngebantu orang tua, bisa nambah uang jajan, dan banyak hoax lainnya.

Gue juga pernah NYARIS diprospek... Jadi ceritanya gini,..
Temen SMP ku ngajak ketemuan. Ngajaknya udah sering banget dari berminggu-minggu lalu. Aku kira ada sumthin' problem sama pacarnya (pacarnya temen deketku waktu SMP), jadi aku sempatkan diri untuk melepas beberapa kesibukan...

Sesampainya disana (rumah tempat ngeprospek orang) aku kira cuma rumah biasa. Dan sewajarnya rumah biasa, harusnya kan disuruh masuk ke dalem. Nah ini masuk ke dalam pagarnya aja terkesan dilarang, jadi aku nunggu diluar pagar. Memang sih dari luar pagar keliatan banyak anak-anak SMA gitu... Disitu gue mulai curiga.

Lagi nunggu, tiba-tiba temen aku yang namanya sebut saja Teratai itu nanya, 

"Ti pernah denger Me*** N***** Indonesia gak?" Lalu aku jawab, "Enggak."
"Masa gak pernah denger?"
"Iya emang gak pernah..."
"Kalau pro***** pernah?"
"Oh itu pernah."
"Apa coba?"
"Gak tau, pernah denger aja." (sebenernya aku tau itu semacam obat, terus aku gak jawab karna mikir, masa dia mau nawarin aku obat.)
"Nih sini ya Metuuuuuut itu kelompol terbesar di Indonesia...blablablablabla. Kerjanya cuma diem dapet duit deh. Ikut deh. Lumayan aku aja dapet sekian dalam seminggu. Lumayan loh kan bisa bantu-bantu orangtua, terus nambah uang jajan."

Dari situ mulai curiga... Emang sih aku orangnya pemalas. Tapi aku gak BODOH!

Yang pertama : kenapa dia gak bilang mau 'ngajak' dari awal... Malah pas udah sampe. Kesannya malah jadi -___- hey please ya, orang berotak kayaknya gak akan mau deh. Kecuali lo punya otak tapi gak dipake.
Kedua : Cuma diem dapet duit? Lo mau  dapet banyak duit harus usaha kali. Orang ngepet aja ada usahanya. Berubah jadi babi sama satu orang nunggu lilin. Itu juga usaha!
Ketiga : Kenapa gue gak boleh masuk!!! Gue mau ngintip dikit aja kayaknya susah. HAHAHA._.takut ketawan kali ya *eh *ups.

Nah terus aku disuruh masuk ke rumah, tapi cuma halamannya doang. Gue duduk di teras. Terus Teratai nanya, "Ti hari ini free kan? Cuma 2 jam aja kok. Paling jam 5-6 sore juga udah selesai."
"Enggak, aku mau pergi." (aku emang mau pergi lagi ke bandara waktu itu, tapi malem)
"Kapan dong bisanya?"
"Gak tau. Ntar aja ya aku mah..."

Saat terjadi obrolan itu, keluarlah temen aku sebut saja Gilang, dia bilang, "Ki, urang teu mawa duit yeuh. Manehmah bet teu ngomong da." (translate : ki, aku gak bawa uang. Kamu gak ngomong sih.)

Yap, ternyata Gilang sudah diprospek. Ternyata di dalam tempat memprospek :)

Dari situ aku buru-buru pamitan buat pulang...
Di jalan menuju angkot si Teratai bilang, "Nanti kamu bareng Nuris aja. Kita ngobrol-ngobrol terus aku traktir..."

Yeah itulah akhir perjalanan aku nyaris di prospek.
Jadi gak percaya lagi sama kamu loh :)

Eh satu hal lagi, aku inget waktu lagi nunggu ada salah satu anak yang bawa temennya dan ternyata itu temennya baru kenal dari FACEBOOK! Anjr keren banget ya anak-anak itu. Udah diajarn ngebohong demi dapet duit.

Semoga anak-anak itu cepet sadar :)
Masa depan kalian ada yang lebih cerah kok daripada cuma jualin obat...

*ps : jangan timpuk aku. Aku gak ngasih tau merk kok :)

-arrrti-